<body>

Jul 12, 2006

uneg-uneg si mpokb >>>>

Kue, Jangan Uang

Sudah menerima e-mail terusan yang isinya mengajak kita untuk tidak memberi uang pada anak jalanan? Saya sudah, dan menurut saya itu ajakan yang cukup menarik. Di e-mail itu dijelaskan, memberi uang pada anak jalanan berarti membahayakan keselamatannya dan tidak mendidik. Mungkin perlu ditambahkan : manipulatif.

Pemberian uang pada anak jalanan yang mengamen atau mengemis, menurut e-mail itu, cenderung tidak membantu mereka. Sering kali diberitakan bahwa uang tersebut akhirnya bukan dipakai untuk membeli makanan atau membayar biaya sekolah, melainkan untuk ngelem, main ding dong atau jatuh ke tangan pemalak. Uang membuat posisi si anak semakin rentan. Bukankah uang merupakan pemicu paling jitu bagi tindak kejahatan paling teri?

Alasan mengajari anak untuk mengamen agar bisa mandiri, menurut saya mengada-ada. UUD '45 pasal 34 menyebutkan, "Fakir miskin dan anak-anak telantar dipelihara oleh negara" (kenapa "dipelihara", bukan "dijamin", ya?). Kalau memang kita ingin mengikuti sistem yang "dibenarkan" dan tidak memanipulasi golongan yang dianggap lemah, pekerja anak-anak tidak seharusnya ada dalam bentuk apa pun. Dunia anak adalah dunia bermain, titik. Sampai sejauh mana kita bisa memastikan bahwa mereka menikmati apa yang mereka lakukan, dan bukan tunduk, menyerah kepada sebentuk kekuasaan atas diri mereka?

Saya malu sewaktu serombongan kenalan dari Malaysia berkunjung ke Jakarta beberapa waktu lalu. Mereka terkejut saat melihat begitu banyaknya anak-anak usia sekolah yang mengamen dan mengemis di jalanan Jakarta. Ini sungguh kontradiktif dengan apa yang mereka dengar tentang kemegahan Jakarta. Siapa pihak yang harus bertanggung jawab atas kegilaan ini?

Memberi uang pada anak jalanan bisa jadi sedikit membantu, tapi di sisi lain justru menjerumuskan mereka. Boleh saja sih mengungkapkan kasih sayang dengan memberi sesuatu, tapi bentuk kasih sayang bukan cuma uang, kan? Jika ingin membantu sekaligus mengurangi risiko mereka kena palak, kasih sayang itu bisa saja berupa kue, buah, susu atau bahkan pensil dan buku. Repot? Nggak juga kok..


wina
August 16, 2006   12:38 PM PDT
 
saya dari malaysia.membesar di daerah kota yg kerasnya 0.5% kerasnya kota jakarta.dan... saya pasti nangis tiep kali saya berhenti di lampu merah di jakarta. nangis dan nangis sampe mata jadi merah padahal saya bkn tipe cw yg sensi ato gampang nangis. benar. anak2 di jakarta menyentuh hati saya.
nice post mpokb!
mita
July 20, 2006   02:23 AM PDT
 
yup, memang dilematis, mau ngasih, takutnya malah dipake ngerokok, ato yang engga-engga, ga ngasih, kasian juga, tapi gw sih lebih menghargai anak yang jualan, mau kue, koran, cireng, yang penting ada usaha, ga minta...
solusinya gmn ya?? di bandung jg hampir di setiap lampu merah, pasti ada yang ngamen...
aku lelaki biasa
July 15, 2006   09:27 AM PDT
 
tidak mendidik setuju !!! kumpulin aja tuh receh perhari terus gabungin dengan receh receh para pemberi dari seluruh kota [indonesia?] kan malah bisa untuk bikin sesuatu yang lebih mendidik itu mpok .... misale sekolahan, ato rumah tinggal [kayak di yogya] yang gratis .... gak ada alasan untuk turun lagi kejalan ... gitu kali yeeeee *
siwoer
July 14, 2006   05:12 PM PDT
 
pok kayaknya jakarta yg megah sudirman ama thamrin doang deh, minggir dikit ke senen?! .... hehehe tempat mangkalnya aye ngokem pok :D
Tito
July 14, 2006   01:51 PM PDT
 
Setuju...tapi tiap bayangpun berapa perempatan yang kita lewati setiap harinya? Musti bawa berapa kue bolu? Gimana kalau kwaci aja?praktis
al
July 14, 2006   12:47 PM PDT
 
saya juga pernah dapet imel gituan isinya begini
"Bila kita ambil Rp 20.000 dikalikan 75.000[jumlah anak di jabodetabek] anak, berarti kita membuang uang receh (cepek, gopek, seceng) sebesar 1.500.000.000 alias 1,5 milyar per hari!"
ckckck jumlah yang sangat fantastis!!
witchwannabe
July 14, 2006   11:54 AM PDT
 
but still....poor those kids.....governm must do smthg rite....
koeaing!
July 14, 2006   09:54 AM PDT
 
koweorang ko mingsih pertjaija sahadja samah itoe pamrentahan besar, sijap2 sahadja itoe sakiet ati oen....angep sahadja kitaorang idoep tanpa ada itoe pamrentahan besar....Godverdomme zich !!
Lili
July 13, 2006   07:58 PM PDT
 
inih dilema banget yaa...ada UU tapi kita2 gak mudeng dan rasa iba serta kasihan masih ada...jadi gimanah dong???? tolong....
Mimi Hitam
July 13, 2006   02:19 PM PDT
 
(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan pasal ini diatur dalam undang-undang --- ayat yang ini yang digunakan pemerintah buat nge-les...

Lagipula undang2 ya tinggal undang2.. undang2 omdo hihihi..

Nanti kalo pemerintah ditanya...itu maksudnya dipelihara negara apa?
pasti jawabnya nih... negara itu kan bukan hanya pemerintah, tapi seluruh rakyat indonesia, jadi ya anda2 juga wajib memelihara.

Oke kalo begitu. No problemo, tapi selama ini yang bergerak emang kebanyakan masyarakat, bukan pemerintah, betul gak sih? hehehehe...

Ya daripada buat air mancur mendingan buat mensejahterakan fakir miskin.

maap ya mpok, komennya kepanjangan, dah gitu gak beraturan lagi hihihi ^_~
Hedi
July 13, 2006   10:02 AM PDT
 
Kalo di negara maju, mereka (pengemis-pengamen jalan) ditangkap/dikejarē depsos, buat masuk asrama.

jadi, harusnya kalo liat pasal 34 itu, pemerintah bertanggung jawab penuh dan ortu si anak diajukan ke pengadilan karena tak mampu membina...nasib...nasib
danu
July 12, 2006   06:55 PM PDT
 
bisa juga bentuk kasih sayangnya berupa memelihara atau memerdayakan anak-anak itu biar gak berkeliaran lagi di jalan... lho kok jadi kita yg memelihara yak? abis negara gak sempet kok ngurusin... *ngawur gak yak usulnya?*
koeaing!
July 12, 2006   04:44 PM PDT
 
dikasie sahadja itoe makanan, ik satoedjoe poen !!

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments








Blogdrive